Rabu, 12 Juni 2013

SOULJAH - TAK SELALU

CHORD SOULJAH - TAK SELALU
 
 
Intro: G C D (7x)

 G
Setelah semua yg pernah terjadi kini
C D
Di setiap hari-hariku
 G
Tak mau lagi diriku mengulangi
C D
Kesalahan yg sama
 G
Semua yg pernah kurasa,yg kucinta
C D
Hilang sekejap mata
 G
Semua yg pernah kurindu,yg kumau
C D
Kinipun semua sirna

Reff :
G C
Tak selalu (woo – oow)
 D G C
Yg bekilau itu indah (woo – oow)
 D G C
Tlah terbukti di dirimu (woo – oow)
 D G C
Pergi dan sakitiku (woo – oow)

 G
Setelah semua yg pernah terjadi kini
C D
Di setiap hari-hariku
 G
Tak mau lagi diriku mengulangi
C D
Kesalahan yg sama
 G
Semua yg pernah kurasa,yg kucinta
C D
Hilang sekejap mata
 G
Semua yg pernah kurindu,yg kumau
C D
Kinipun semua sirna

G
Sesaat kau memberikan harapan
C D
Yg terjadi kau pergi dan tinggalkan
G
Semua yang ada di dalam hatiku
C D
Menghilang dan kini semua tlah runtuh (2x)

G C
Tak selalu (woo – oow)
 D G C
Yg bekilau itu indah (woo – oow)
 D G C
Tlah terbukti di dirimu (woo – oow)
 D G C
Pergi dan sakitiku (woo – oow)

G C
Tak selalu (woo – oow)
 D G C
Yg bekilau itu indah (woo – oow)
 D G C
Tlah terbukti di dirimu (woo – oow)
 D G C
Pergi dan sakitiku (woo – oow) 

SOULJAH - SUDAHLAH SUDAH

chord SOULJAH - SUDAHLAH SUDAH 
 
 
Dm Gm A#
Dan semua yang terjadi kini hanya rasa yang palsu
 A Dm
terus terjadi setiap hari demi hari
 Gm
Rasa sakit yang kau rasakan
 A# A
Terulang baby dan teruslah terus berulang

Dm Gm
Boy.. andaikan aku bisa
 A#
Sudahi cinta kita
 F A
Yang penuh dengan rasa curiga

Dm Gm
Boy.. andaikan aku bisa
 A#
Andai kau lepas saja
 F A
Mungkin kita kan lebih bahagia

 Dm
Sudah-sudahlah baby
 Gm
Kita nggak bisa terus begini
 A#
Berhentilah mencintai
 F A
Dan biarkan aku pergi

 Dm
Sudah-sudahlah baby
 Gm
Belum cukupkah sakit hati
 A# A
Berhenti menyiksa diri
 Dm
Biarkan ku pergi

 Dm
Walaupun kita kini telah lama bersama
 Gm
Saling menyayangi atas dasar nama cinta
 A#
Namun rasa itu hilang entah kemana
 F A
Sebaiknya kita berpisah untuk lebih bahagia

 Dm
Seiring waktu berjalan kita menyadari
 Gm
Bahwa kau dan aku sulit tuh bersama lagi
 A# A
Namun ku tak akan bisa kelain hati
 Dm
Seakan dirimu itu takkan pernah terganti

Dm Gm
Boy.. tak dapatkah kau lihat
 A#
Kita tak bisa bersama
 F A
Kapan kau sadar dan jujur mengakui

 Dm Gm
O.. Booy.. andaikan aku bisa
 A#
Andai kau lepas saja
 A
Mungkin kita kan lebih bahagia

 Dm
Sudah-sudahlah baby
 Gm
Kita nggak bisa terus begini
 A#
Berhentilah mencintai
 F A
Dan biarkan aku pergi

 Dm
Sudah-sudahlah baby
 Gm
Belum cukupkah sakit hati
 A# A
Berhenti menyiksa diri
 Dm
Biarkan ku pergi

 Dm
Seiring waktu berjalan kita menyadari
 Gm
Bahwa kau dan aku sulit tuh bersama lagi
 A# A
Namun ku tak akan bisa kelain hati
 Dm
Seakan dirimu itu takkan pernah terganti

 A# C C Dm
Walau ku tahu dirimu nyaris sempurna
 A# C C Dm
Walau ku tahu ku tak bisa bersamanya
 A# C C Dm
Namun tak sanggup diriku untuk berdusta
 D# A
Kita tak bisa terus bersama

Solo: Dm Gm A# F A
 Dm Gm A# A Dm

 Dm
Sudah-sudahlah baby
 Gm
Kita nggak bisa terus begini
 A#
Berhentilah mencintai
 F A
Dan biarkan aku pergi

 Dm
Sudah-sudahlah baby
 Gm
Belum cukupkah sakit hati
 A# A
Berhenti menyiksa diri
 Dm
Biarkan ku pergi

 Dm
Sudah-sudahlah baby
 Gm
Kita nggak bisa terus begini
 A#
Berhentilah mencintai
 F A
Dan biarkan aku pergi

 Dm
Sudah-sudahlah baby
 Gm
Belum cukupkah sakit hati
 A# A
Berhenti menyiksa diri
 Dm
Biarkan ku pergi

Outro: Dm Gm A# A 2x
 Dm 

 

Add caption

 

 

 

 

 

 

 

CHORD SOULJAH - BERSAMAMU


intro: F Dm 4x
F         Dm
Di setiap sudut aaa
F            Dm
Ku temukan dirimu aaa

A#          Gm
Dan Melambaikan tangan
A#          C
Menghantar kehangatan
F          Dm
Ke dalam hatimu saja
F          Dm
Kucoba tuk berikan
A#       Gm
Sejuta kenyamanan
A#       C
tapi kau tlah ada
[chorus]
F   A#  C        A#
Bersamamu kuakan terus kembali
F   A#  C        A#
Menikmati wangi cinta dan matahari
F   A#  C        A#
Bersamamu kuakan terus kembali
F   A#  C        A#
Menikmati pelangi saat badai terbit
[intro] F Dm 4x
F          Dm
Ke dalam hatimu saja
F          Dm
Kucoba tuk berikan
A#         Gm
Sejuta kenyamanan
A#       C
tapi kau tlah ada
[chorus]
C  Am  C         Am         C 
Bersamamu kuakan terus kembali
C Am   C  Am                    C
Menikmati wangi cinta dan matahari
C  Am   C        Am          C
Bersamamu kuakan terus kembali
C  Am   C         Am             C
Menikmati pelangi saat badai terbit
[interlude]
F A# C A# 2x
Dm C A# 2x C
[Slow Rap]
F                  A#
Ingatkah semua cerita yang kita lalui
C                   A#
Kenangan ku yang terindah dalam hidup ini
F                       A#
Sebuah kata-kata takkan cukup menggambarkan
C                  A#
Terus tersimpan di hati dan juga ingatan
F                   A#
Hari-hariku berjalan selalu didekatmu
C                     A#
Seakan waktu berhenti dan enggan berlalu
F                       A#
Ku terekat ini dalam sebuah nada dan lagu
C                A#           
Karna bersamamu ku ingin ciptakan hidup yang baru

Selasa, 11 Juni 2013

Cara Mendeteksi Gejala dan Kerusakan Pada Komputer



Cara Mendeteksi Gejala dan Kerusakan Pada Komputer
Ilmu Komputer -
Untuk mendiagnosa kerusakan pada komputer memang gampang-gampang susah karena terdapat beberapa komponen yang memiliki gejala kerusakan yang sama dengan yang dialami oleh komponen lainnya.
Untuk mengenali gejala kerusakan pada komputer setidaknya dapat dikategorikan menjadi 2 bagian:
  • Kerusakan pada Hardware
  • Kerusakana pada Software
Untuk kasus kerusakan pada software anda dapat menginstall ulang driver pada hardware yang bersangkutan. Berikut ini adalah beberapa cara mengenali kerusakan pada komputer beserta gejala dan cara mengenalinya.
-

1.    Cara Mengenali Kerusakan Pada Power Supply
Gejala:
  1. Komputer tidak merespon pada saat tombol power dinyalakan.
  2. LED pada CPU tidak menyala.
  3. Kipas Fan pada powersupply (lihat pada bagian belakang) tidak berputar.
  4. Monitor tidak menyala.
Diagnosa:
Pastikan agar kabel power supply terhubung dengan baik ke socket motherboard dan tombol On/Off dalam keadaan On (tidak semua model Power supply ada tombol on/off). Jika semua dalam keadaan normal cobalah untuk mengganti kabel power yang terhubung langsung dengan listrik dengan kabel power komputer lain yang masih baik. Jika tetap tidak menyala maka anda dapat mengganti power supply baru.
Tambahan:
Jika kerusakan hanya terjadi pada power supply, maka komputer anda akan kembali menyala seperti sedia kala terkecuali terdapat kerusakan pada komponen lainnya seperti pada Motherboard, VGA card atau Memory RAM.

Gejala:
  1. Tidak ada gambar pada monitor ketika dinyalakan. (lampu LED berkedip)
  2. Lampu LED pada CPU menyala.
  3. Kipas Power Suppy dan processor tetap berputar.
  4. Tidak terdengar suara beep pada saat dinyalakan.
Diagnosa:
Lepaskan semua kabel yang terhubung dengan listrik seperti kabel power supply dan monitor. Kemudian bukalah casing CPU anda dan lepaskan kabel yang menghubungkan power supply dengan motherboard (core cable)  bawa ketempat terang dan perhatikan pada bagian Chip (IC), transistor, Elko, Bios CMOS dsb apakah terdapat tanda seperti kehitaman atau bercak keputihan? Umumnya kerusakan pada motherboard adalah terjadinya aus atau juga terbakarnya komponen-komponen kecil yang disebutkan diatas.

2.    Cara Mengenali Kerusakan Pada Hard disk
Gejala:
  1. Sering muncul pesan error pada saat mengkopi file seperti bad sector dsb. (gejala awal)
  2. Pada saat booting terdapat pesan “disk error, disk failure” setelah itu terdapat pesan “Press F1 to Continue“. Bila menekan F1 berikutnya akan muncul pesan “Operating system not found
Diagnosa:
  1. Terdapat banyak sebab terjadinya bad sector seperti voltase yang tidak stabil yang menyebabkan putusnya aliran listrik secara tiba-tiba atau sesaat yang secara kebetulan terjadi pada saat komputer sedang membaca data/harddisk.Terdapat 2 jenis bad sector yaitu physical dan software. Anda dapat mencoba untuk mendiagnosa dengan menggunakan software terlebih dahulu seperti Bad Sector Remover, HDD Bad Sector Repair dsb.
  2. Untuk mendiagnosa kerusakan bad sector secara physical, periksa kabel power harddisk dan kabel data yang terhubung dengan hard disk secara langsung. Cobalah utuk mencabut dan mengencangkan kembali kabel tersebut dan ganti dengan kabel lain yang masih berfungsi baik. Bila tetap tidak menyala cobalah bawa harddisk anda ke ahli recovery data untuk menyelamatkan data anda sebelum membeli harddisk baru.
Gejala 2:
Pada saat dinyalakan muncul pesan “Operating system not found
Solusi:
Ada kemungkinan terjadi kerusakan pada operating system yang ada pakai. Biasanya terjadi file corrupt. Cobalah melakukan repair dengan menggunakan CD/DVD Windows anda atau menginstal ulang OS anda.

3.    Cara Mengenali Kerusakan Pada VGA Card
Gejala:
  1. Gambar menunjukkan bayangan / warna warni yang mengganggu pemandangan (gejala awal)
  2. PC menyala tapi monitor tidak ada gambar (lampu LED berkedip)
Diagnosa:
Cobalah untuk menyalakan PC anda, lalu lepas kabel yang menghubungkan monitor dengan VGA anda. Umumnya kerusakan pada VGA dapat dikenali apabila monitor tidak menyala pada saat kabel terhubung dan akan menyala dengan tulisan “No Signal” pada saat kabel dilepaskan dari VGA.

4.    Cara Mengenali Kerusakan Pada Floppy Disk & CD / DVD ROW

Diagnosa:
  1. Copy File selalu gagal ditengah (umumnya disebabkan oleh optik CD/DVD/Floppy yang melemah)
  2. Burning CD/DVD memakan waktu yang lebih lama atau gagal ditengah jalan (gejala awal)
  3. Tutup Cover CD/DVD ROM sulit terbuka.
  4. Dapat membaca CD/DVD tapi tidak dapat mengkopi atau mengakses isi CD/DVD. Biasannya komputer akan lama merespon bila file didalamnya diklik.
Solusi:
Periksa kekencangan kabel yang terhubung pada hardware CD/DVD.
Periksa pada BIOS, apakah hardware CD/DVD ROM terbaca disana.
Bila tutup cover CD/DVD ROM mulai sulit terbuka, maka terjadi kerusakan / aus pada roda karet yang menggerakkan tutup cover. Anda dapat menggunakan benda runcing seperti peniti untuk menusuk lubang kecil pada kanan bawah tutup cover untuk membukanya

5.    Cara Mengenali Problem Pada BIOS
Umumnya problem pada BIOS dapat disebabkan oleh beberapa hal seperti dari baterai yang sudah habis, motherboard atau oleh karena kegagalan update. Khusus untuk penyebab terakhir dapat menyebabkan PC tidak dapat mengakses BIOS sama sekali.
Solusi:
Terkadang dapat terjadi kegagalan pada proses update BIOS. Pada motherboard tertentu dapat melakukan backup pada BIOS sehingga dapat melakukan restore apabila terjadi error yang disebabkan oleh gagal update. Anda dapat mencabut baterai BIOS terlebih dahulu untuk mereset BIOS. Pada motherboard tipe tertentu tidak dapat melakukan restore BIOS sehingga anda perlu membawa motherboard anda ke vendor untuk memperbaikinya.
Gejala:
  1. Terdengan suara Beep beberapa kali dari hardware.
  2. Monitor tidak menampakkan gambar.
  3. Terdengar suara Beep pada hardware. Suara Beep pada BIOS memiliki arti yang berbeda-beda yang dapat menunjukkan pada bagian hardware mana problem berasal. Pembahasan lengkap mengenai cara mengenali bunyi Beep dan kerusakannya akan ditulis pada artikel berikutnya tentang BIOS. Pada beberapa bunyi beep yang dijelaskan dibawah ini dapat digunakan sebagai indikasi cara mengenali bagian kerusakan pada BIOS.
Diagnosa:

AMI BIOS

Beep 1x: Memori RAM tidak kencang atau rusak.
Beep 6x: Kode kerusakan Error Gate A20. Menunjukkan adanya problem pada keyboard.
Beep 8x: VGA Card tidak kencang atau rusak.
Beep 11x: Checksum Error. Coba ganti baterai BIOS dengan yang baru.

AWARD BIOS

Beep panjang 1x: Memori RAM tidak kencang atau rusak.
Beep 1x ,2x pendek : Adanya problem pada VGA CARD.
Beep 1x ,3x pendek : Adanya problem pada keyboard.
Beep berkepanjangan: Adanya problem pada Memori RAM.

Cara Mengenali Problem Pada Baterai CMOS

Gejala:
Muncul pesan CMOS Checksum Vailure / battery Low
Waktu / Jam pada Windows sering error atau kembali ke default setiap kali komputer dinyalakan.
Solusi:
Anda dapat mengganti baterai CMOS / BIOS pada motherboard untuk mengatasi masalah ini.

Cara Mengenali Problem Pada PC Yang Sering Hang / Lambat

Terdapat banyak hal yang menyebabkan PC menjadi sering Hang, baik secara hardware ataupun software. Problem hang yang disebabkan secara hardware dapat disebabkan oleh beberapa hal seperti adanya bad sector pada harddisk, kipas processor yang kotor (menyebabkan processor overheat dan melakukan restart otomatis), power supply yang mulai rusak, Memori RAM yang kotor, longgar atau mulai rusak dll. Sedangkan untuk memperbaiki problem hang yang disebabkan oleh software dapat anda baca pada tulisan sebelumnya tentang Trik Lengkap - Cara Mempercepat Windows XP Hingga 200%
Demikianlah tulisan mengenai Cara Mendeteksi Gejala dan Kerusakan Pada Komputer
Semoga bermanfaat :-)

Makalah Table Manner




31 January 2013
Makalah Table Manner

BAB I
PENDAHULUAN
A.   LATAR BELAKANG
Istilah table manner alias etiket makan merupakan suatu aturan tersendiri dalam sebuah jamuan makan yang terdiri dari beberapa tahap menu yang dihidangkan bergantian dari mulai pembuka (appetizer) sampai pada tahap penutup (dessert). Pada aturan makan ini si penikmat hidangan mesti mengetahui aturan-aturan, etika dan sopan santun yang berlaku selama jamuan makan berlangsung, selain aturan pemakaian tahapan peralatan makan juga diantaranya etika duduk, etika makan dan minum, serta etika berbicara.
Table manner selama ini identik dengan acara jamuan makan resmi bergaya Barat.  Sebenarnya tidak demikian.  Etiket makan tidak hanya ada di negara-negara barat. Di negara lain seperti Jepang, Cina, termasuk di Indonesia pun, dikenal etiket makan.

B.   RUMUSAN MASALAH
1.      Apa yang di maksud dengan table manner?
2.      Apa yang membedakan etika makan orang Indonesia dengan Negara lain?
3.      Bagaimanakah etika makan menurut budaya Jawa?
4.      Bagaimanakah tata cara berbicara dalam jamuan makan?
5.      Bagaimanakah tata cara duduk yang benar dalam table manner?
6.      Bagaimanakah urutan penggunaan alat – alat makan dalam table manner?
7.      Bagaimanakah tata cara minum  yang benar dalam Table Maanner?
8.      Bagaimanakah pengaturan alat makan dalam Table Manner?
9.      Bagaimanakah etiket umum jamuan makan bisnis?
10.  Apa sajakah hal – hal tabu dalam jamuan makan?
11.  Apa sajakah aturan umum dalam jamuan makan?
12.  Apakah yang dimaksud dengan nampkin?

C.   TUJUAN
Suatu kegiatan tanpa tujuan itu suatu hal yang sia-sia, adapun tujuan utama dalam penyusunan makalah ini adalah :
1.      Agar dapat membedakan etiket makan orang Indonesia dengan Negara lain,
2.      Agar dapat mengetahui etiket makan dalam budaya jawa,
3.       Agar dapat mengetahui tata cara berbicara dalam jamuan makan,
4.      Agar dapat mengetahui tata cara duduk yang benar dalam table manner,
5.      Agar dapat mengetahui urutan penggunaan alat – alat makan dalam table manner,
6.      Agar dapat mengetahui tata cara minum yang benar dalam table manner,
7.      Agar dapat mengetahui pengaturan alat makan dalam Table Manner,
8.      Agar dapat mengetahui etiket umum jamuan makan bisnis,
9.      Agar dapat mengetahui hal – hal tabu dalam jamuan makan,
10.  Agar dapat mengetahui aturan umum dalam jamuan makan,
11.  Agar dapat mengetahui tata cara penggunaan nampkin,
12.  Agar mudah bergaul
13.  Percaya diri/ terhindar dari rasa canggung atau malu
14.  Dapat menikmati suasana jamuan dengan nyaman


D.   MANFAAT
Adapun manfaat yang didapat dari penyusunan makalah ini yaitu
1.      Dapat mengetahui tata cara dapat membedakan etiket makan orang Indonesia dengan Negara lain,
2.      Dapat mengetahui etiket makan dalam budaya jawa,
3.       Dapat mengetahui tata cara berbicara dalam jamuan makan,
4.      Dapat mengetahui tata cara duduk yang benar dalam table manner,
5.      Dapat mengetahui urutan penggunaan alat – alat makan dalam table manner,
6.      Dapat mengetahui tata cara minum yang benar dalam table manner,
7.      Dapat mengetahui pengaturan alat makan dalam Table Manner,
8.      Dapat mengetahui etiket umum jamuan makan bisnis,
9.      Dapat mengetahui hal – hal tabu dalam jamuan makan,
10.  Dapat mengetahui aturan umum dalam jamuan makan,
11.  Dapat mengetahui tata cara penggunaan nampkin,
12.  Dapat menikmati suasana jamuan dengan nyaman, dan
13.  Dapat meningkatkan rasa percaya diri dalam menghadiri jamuan makan.




 BAB II
TABLE MANNER

A.   PENGERTIAN TABLE MANNER
Etik Makan atau Table Manner adalah aturan yang harus dilakukan saat bersantap bersama di meja makan. Etika makan diperkenalkan oleh bangsa Eropa yang merupakan aturan standar terutama saat bersantap bersama-sama di sebuah acara resmi atau acara makan bersama di keluarga besar. Meskipun sebebarnya Etika tersebut telah ada jauh sebelum peradaban Eropa menyebar ke seluruh dunia.
Jika mampu menunjukkan sopan santun di meja makan, sebenarnya secara tidak langsung menunjukkan kualitas pergaulan, intelektualitas dan etika pergaulan seseorang. Etika makan tidak dibentuk secara tiba-tiba. Kualitas etika makan harus dilakukan sejak usia anak dan remaja. Dengan kebiasaan sehari-hari dengan melakukan etika makan yang baik maka merupakan proses pembelajaran yang sangat baik. Bila etika makan dibentuk secara instan maka akan menghasilkan kualitas etika makan yang canggung dan tidak luwes. Bila seseorang diundang di sebuah restoran terkenal atau jamuan makan malam resmi dengan meja makan yang sudah di setting sedemikian rupa harus mengikuti aturan etika makan yang baik.Setiap negara memiliki aturan meja makan yang berbeda-beda.
Untuk masyarakat Indonesia, khususnya di kalangan profesional, table manner paling banyak diadopsi dari standar Amerika. Meski tentu saja tetap dicampur dengan adat kebiasaan orang Indonesia itu sendiri.

B.   TATA CARA TABLE MANNER
Bicara tentang cara makan atau tata cara makan, cara makan seperti apa yang biasa anda gunakan? Cara makan bisa berhubungan dengan cara kita menggunakan alat untuk menyantap makanan atau bisa juga berhubungan dengan bagaimana kita makan seperti makan cepat, lambat, pakai banyak sambal, dan lain sebagainya.
Untuk alat makan, Di Indonesia sebagian besar orang biasa makan dengan menggunakan sendok dan garpu.  Ya inilah cara makan yang umum di gunakan di Indonesia, selain cara makan langsung dengan tangan tentunya. Tapi di samping itu ada banyak cara makan dengan menggunakan peralatan lain di Indonesia, beberapa di antaranya adalah:
1)      Sendok dan garpu
Ini adalah cara makan yang sangat umum di Indonesia dan pasti anda telah paham bagaimana makan dengan cara seperti ini.  Anda tinggal memegang sendok di tangan kanan dan garpu di tangan kiri (kecuali anda kidal).  Makan dengan sendok dan garpu sangatlah mudah, sendok digunakan untuk mengambil makanan dan garpu dapat digunakan untuk menusuk makanan atau membantu mengumpulkan makanan di sendok, begitu mudah.  Jika anda makan mie, anda bisa menggunakan garpu untuk memilin mie dan memakannya atau bisa juga menggunakan garpu untuk mengangkat sebagian mie lalu menaruhnya dahulu pada sendok anda.  Kesulitan utama dalam makan dengan sendok dan garpu adalah pada saat anda memakan daging berukuran besar seperti saat makan steak.  Jika anda makan steak dengan sendok dan garpu, maka cara terbaik yang bisa anda lakukan adalah menusukkan garpu untuk menahan daging lalu menggunakan ujung sendok untuk membuat potongan kecil dari daging steak, walaupun hal ini mungkin sulit dilakukan kalau daging steak anda liat / tidak lunak.
2)      Pisau dan garpu
Makan dengan garpu dan pisau saat ini menjadi makin umum dengan menjamurnya rumah makan yang menyediakan steak sebagai hidangan utamanya, bagaimana cara menggunakannya? Cara makan dengan pisau dan garpu tidaklah sulit, anda tetap memegang garpu di tangan kiri anda serta pisau di tangan kanan anda.  Garpu digunakan untuk menusuk dan menahan makanan pada tempatnya selagi anda memotong makanan tersebut menjadi potongan yang lebih kecil menggunakan pisau anda.  Setelah terpotong, maka anda memakan potongan kecil tadi menggunakan garpu, jangan menggunakan pisau anda untuk memakan makanan, karena selain tidak benar hal ini juga beresiko menyebabkan lidah anda teriris pisau secara tidak sengaja.  Kekurangan dari penggunaan pisau dan garpu adalah anda akan kesulitan menyantap makanan yang berkuah, anda mungkin akan tetap membutuhkan sendok untuk menikmati kuah dari makanan anda.
3)      Sumpit
Makan dengan memakai sumpit juga bukan merupakan hal yang asing di Indonesia.  Tempat-tempat makan bertema Jepang, Cina, atau Korea biasanya selalu menyediakan sumpit bagi anda.  Makan dengan menggunakan sumpit memiliki seni tersendiri, anda harus bisa memegang sumpit dengan benar agar dapat menyantap hidangan anda dengan nyaman dan terhindar dari rasa sakit atau nyeri di tangan akibat cara memegang sumpit yang salah.  Saat makan dengan sumpit, usahakan untuk selalu menjepit makanan anda dengan sumpit dan jangan menusuk makanan serta menggunakan sumpit seperti anda menggunakan garpu.
4)      Pulukan / Menggunakan tangan
Makan dengan menggunakan tangan adalah salah satu cara makan yang wajar di Indonesia, khususnya untuk menyantap makanan-makanan yang tidak berkuah.  Makan dengan menggunakan tangan sangatlah mudah, hal yang perlu anda perhatikan adalah usahakan anda hanya menggunakan bagian ujung dari jari-jari anda saat makan.  Biasanya orang yang makan dengan lahap dengan menggunakan tangan akan terlihat sangat menikmati makanannya dan membuat orang yang melihat jadi lapar ingin ikut makan
5)      Suru
Untuk yang satu ini, mungkin suru adalah kata yang asing bagi telinga anda.  Suru adalah sebuah alat makan yang biasanya terbuat dari daun pisang, dan biasa digunakan untuk menyantap pecel di beberapa daerah di Jawa Tengah.  Suru berfungsi seperti sendok, dua atau tiga lembar daun pisang berukuran sekitar 3 x 7 cm ditumpuk menjadi satu, lalu anda memegang salah satu ujung daunnya dengan cara ibu jadi di bagian atas dan menekan bagian tengah daun agar bagian tengah daun melengkung ke dalam, lalu jari telunjuk dan jari tengah di bagian bawah daun kiri dan kanan untuk menopang daun.  Setelah itu daun akan menjadi seperti sendok dan siap digunakan untuk makan.

Kapan memulai makan:
Tidak sesuia dengan nasehat orang tua, para pakar etiket malah menganjurkan untuk memulai makan tanpa harus selalu menunggu orang lain – mulailah makan saat makanan hangat disajikan. Untuk makanan dingin atau buffets, tunggulah hingga tuan rumah mempersilakan makan, dan tunggu pula hingga tamu utamanya mulai mengambil makanan.


ETIKA MAKAN MENURUT BUDAYA JAWA
·         Bagi sebagian masyrakat Jawa yang masih menjunjung adat, makan adalah kegiatan sehari-hari yang tidak boleh terlepas dari sopan santun dan aturan budaya jawa.
·         Setiap gerak, ucapan dan perilaku harus lebih diutamakan • Saat suatu keluarga mengadakan jamuan makan, tempat duduk ini diberikan pada tamu yang paling mereka hormati atau yang paling di tuakan. Jika sang tamu terhormat atau yang paling tua belum duduk, tamu lain belum diperkenankan duduk. Acara makan juga belum dimulai jika tamu terhormat belum mulai makan.
·         Saat santapan dimulai, orang muda harus menunggu orang yang lebih tua, baik untuk mengambil nasi atau untuk memulai makan.
·         Saat makan sebaiknya tidak menggunakan suara yang keras atau tertawa yang keras.
·         Bila mengambil nasi atau lauk sebaiknya mengambil dalam p[orsi yang cukup, kalau kurang bartu tambah lagi. Jangan sampai menyisakan sisa makanan didalam piring.
·         Saat mengunyah sebaiknya tidak berbunyi dan dengan mulut tertutup.
·         Jangan bersendawa dan gelekan setelah makan.
·         Bila buang ingus harus keluar dari meja makan.
·         Bila diundang menjadi tamu di dalam jamuan makan di rumah, sebaiknya mencobai semua jenis makanan yang ada meskipun sedikit.
·         Menambah porsi makan tidak masalah asal jangan berlebihan.

ETIKA MAKAN INTERNASIONAL


Jamuan makan yang dilakukan di hotel maupun restauran biasanya menggunakan buffet service (prasmanan). Aturan mainnya, tamu melakukan self service. Mulai dari hidangan pembuka (appetizer), menu utama (main course) sampai penutup (dessert), anda diwajibkan mengambil hidangan sendiri dan menyantap di atas meja makan yang sudah di set up piranti makannya. Ada juga yang menggunakan american service. Aturan main pelayanannya, tamu duduk di sekeliling meja makan, sedangkan hidangan dikeluarkan secara berurutan oleh waiter.
Dalam jamuan makan, meja makan sudah di set up alat-alat makannya sesuai menu yang akan di sajikan. Standarnya, didepan anda persis ada show plate, sebuah piring besar yang tidak digunakan untuk makan. Fungsi dari show plate hanya sebagai pemanis meja makan, menempatkan napkin dan sebagai alas piring saji. Tahap pertama, setelah anda duduk, buka napkin dan letakan di pangkuan Anda. Jika ukuran napkin terlalu lebar, bukalah separunya saja. Gunakan alat makan, baik itu garpu, pisau, dan sendok selalu mulai dari arah paling luar atau paling jauh dari piring. Ambil berpasangan kiri dan kanan, kecuali pisau, garpu atau sendok dessert yang letaknya di atas piring (main course).
1.      Hidangan Pembuka (Appetizer)
Sebelum hidangan pembuka disajikan, pada B&B Plate ( bread & butter plate/piring roti dan mentega) sudah disajikan roti dan mentega, biasanya dinner roll, soft roll atau brioche. Roti ini disantap dengan mentega sambil menunggu hidangan pembuka tiba (salad/soup). Jangan menyantapnya dengan pisau dan garpu.
Makan dengan menggunakan tangan, sobek roti dengan ukuran sekali suap dan olesi dengan butter (jika tersedia). Pada jamuan makan lengkap, biasanya appetizer terdiri dari dua jenis hidangan. Giliran pertama cold appetizer atau hidangan pembuka dingin. Ragam makanannya berupa aneka salad, shrim coktail atau cold canape (sandwich kecil yang disajikan dingin). Cara makannya dengan menggunakan pisau ditangan kanan dan garpu ditangan kiri. Perhatikan bentuknya, pisau dan garpu untuk salad ukurannya lebih kecil dibandingkan cutelery untuk untuk hidangan utama.
Giliran kedua hot appetizer (pembuka panas), makanan yang disajikan biasanya aneka jenis soup. Alat hidang yang digunakan adalah mangkuk kecil dengan dua telinga dan sendok soup. Bentuk sendok sup, bertangkai pendek dan berujung bulat. Cara makannya, hirup soup dari tepi sendok bukan disuap dari ujung sendok, jika hampir habis, miringkan cup soup sehingga anda mudah mengambilnya. Jangan sekali-kali meniup soup yang disajikan panas. Aduk perlahan dan tunggu beberapa saat sampai panas agak berkurang. Anda diperkenankan menghirup soup dari mangkok soup, dengan catatan soup disajikan dengan mangkuk bertelinga (sebaiknya jangan dilakukan). Setelah selesai, letakan sendok soup di atas saucer (alas cup soup) agar waiter lebih mudah melakukan clear up.


2.      Hidangan Utama (main course)
Hidangan utama biasanya berupa hidangan dari daging, unggas, sea food maupun telur, baik dilengkapi saus maupun tidak. Ada kalanya main course disajikan bersama olahan sayuran dan kentang sebagai pendamping menu utama. Cara makan main course bisa dilakukan dengan dua cara :
1)      Gaya Amerika, makanan dipotong-potong dulu kemudian letakan pisau di sisi kanan piring, kemudian garpu dipindahkan ke tangan kanan untuk menyuap makanan.
2)      Gaya Eropa lain lagi, pisau selalu di tangan kanan untuk memotong dan menikmati hidangan dengan garpu menggunakan tangan kiri. Peganglah pisau dan garpu seluwes mungkin, usahakan posisi jari telunjuk tepat di atas punggung garpu atau pisau, ini memudahkan anda saat memotong makanan dan kelihatan tidak kaku.

Anda boleh menggunakan satu diantaranya yang lebih mudah bagi anda. Hidangan utama biasanya disajikan dengan minuman penyerta. Makanan dari daging disertai dengan red wine sedangkan sea food disertai white wine. Jika anda tidak mengkonsumsi wine, tolak dengan halus dan katakan minuman pengganti yang anda inginkan.

3.      Hidangan Penutup (dessert)
            Hidangan penutup banyak sekali ragamnya, ada kalanya disajikan aneka cake, ice cream, pudding, potongan buah-buahan, shorbet atau punch. Alat hidang yang digunakan berupa sendok, garpu dan pisau kecil yang diletakan pada bagian atas piring main course. Jika dessert berupa minuman yang disajikan dengan gelas disertai hiasan di atasnya, santap hiasan terlebih dahulu atau sisihkan sehingga memudahkan anda di saat menikmatinya.

4.      Digestif Drink
Sering juga disebut dengan after dinner drink, minuman ini dinikmati setelah acara jamuan makan selesai. Fungsi dari sajian digestif drink adalah untuk membantu mencerna makanan. Sering disajikan aneka minuman yang mengandung alkohol seperti, Cohnac, Brandy, Calvados atau Whiskey. Untuk para wanita umumnya lebih menyukai Apricot Brandy, Orange Liqueur atau Benedictine.
Jika anda bukan penikmat wine, mintalah dengan sopan kepada pelayan untuk diganti dengan juice, soft drink, kopi maupun teh. Untuk minuman yang disajikan dengan sendok pengaduk, jangan sampai saat mengaduk sendok membentur dasar maupun dinding cangkir sehingga mengeluarkan bunyi. Sedangkan minuman yang disajikan dengan gelas berkaki, pegang dengan posisi jari kelingking, jari manis dan tengah berada dikaki gelas, sedangkan ibu jari dan jari telunjuk menahan keseimbangan pada badan gelas. Adakalanya waiter menawarkan tambahan minuman, cara menolaknya cukup anda menyentuh bibir gelas dengan jari telunjuk dan katakan terima kasih. Jaga jangan sampai ada noda lipstick di bibir gelas atau ujung sedotan.


Menghadiri perjamuan makan ala Barat atau Internasional hendaknya memperhatikan etika berikut:
1.      Hendaknya menunggu makanan sudah tersedia di depan semua tamu, setelah nyonya rumah memberi isyarat baru mulai bersantap. Sebelum nyonya rumah mengambil sendok atau garpu, para tamu hendaknya tidak mengambil makanan apapun. Ini adalah kebiasaan orang Amerika, yang agak berbeda dengan beberapa negara di Eropa.
2.      Serbet makan hendaknya dibentang di atas lutut. Bila agak besar, hendaknya dilipat dan diletakkan di atas paha. Apabila agak kecil, boleh dibuka keseluruhannya. Serbet makan meskipun boleh dikenakan di sekeliling leher atau di depan dada, namun terlihat kurang sedap dipandang, maka sebaiknya jangan dilakukan.
3.      Boleh menggunakan serbet makan untuk menyeka mulut ataupun jari tangan, namun jangan dipakai untuk menyeka peralatan makan.
4.      Pada saat makan duduklah tegak, jangan terlalu miring ke depan, juga jangan meletakkan ke dua siku di atas meja, agar tidak membentur tamu di samping.
5.      Dalam menggunakan pisau dan garpu, hendaknya tangan kanan memegang pisau, tangan kiri memegang garpu. Bila hanya menggunakan garpu boleh menggunakan tangan kanan. Dalam menggunakan pisau, bagian yang tajam jangan menghadap ke luar. Terlebih lagi jangan menggunakan pisau memasukkan makanan ke dalam mulut.
6.      Sewaktu memotong daging jangan menimbulkan suara berisik beradunya pisau dan piring. Ketika makan mie, boleh dimakan dengan dililitkan pada garpu, jangan ditusuk. Di pertengahan jalan bila meletakkan pisau dan garpu, hendaknya diletakkan di atas piring dengan membentuk huruf V terbalik yaitu .
7.      Apabila pisau dan garpu diletakkan bersama memiliki arti telah selesai makan.
8.      Roti hendaknya diambil dengan tangan, kemudian diletakkan pada piring kecil di samping atau di bagian pinggir piring besar, janganlah mengambil roti dengan menusukkan garpu. Mentega hendaknya diambil dengan pisau mentega, jangan menggunakan pisaunya sendiri. Mentega yang diambil diletakkan di piring kecil di samping, jangan langsung dioleskan di atas roti. Jangan memotong roti dengan pisau, juga jangan mengoleskan mentega keseluruh permukaan roti, melainkan setiap kali dicabik sedikit, diolesi dan dimakan.
9.      Salad dimakan dengan garpu. Garpu dipegang dengan tangan kanan, ujungnya menghadap ke atas. Bila salad dimakan bersama roti atau kue kering, tangan kiri boleh memegang sepotong roti kecil atau kue kering, membantu garpu mengambil salad.
10.  Ketika menyantap ikan, tangan kiri boleh memegang roti, tangan kanan memegang pisau untuk menyingkirkan duri. Tulang dan duri ikan yang sudah berada dalam mulut jangan langsung diludahkan ke dalam piring, melainkan ditangkap dengan garpu dan diletakkan di atas piring dengan perlahan. Atau diupayakan tanpa menarik perhatian diambil dengan tangan dan diletakkan dipinggir piring, jangan dibuang di atas meja atau lantai. Biji buah hendaknya
11.  Makanan di dalam mulut hendaknya ditelan dulu sebelum minum, jangan mendorong makanan di dalam mulut dengan air. Perlu diperhatikan untuk menyeka mulut sebelum minum air dari gelas agar tidak mengotorinya.
12.  Pada saat menyantap jangan mengangkat mangkuk atau lepek. Minum kuah boleh kopi jangan meletakkan sendok di dalam gelas.
13.  Bersantap, terutama minum kuah jangan mengeluarkan suara. Pada waktu mengunyah hendaknya menutup mulut.
14.  Jangan membuang ingus atau bersendawa di meja makan. Bila bersin atau batuk hendaknya meminta maaf kepada orang di sekeliling.
15.  Di meja makan jangan mengorek gigi. Bila ada yang mengganjal di sela gigi, terpaksa harus dikeluarkan, hendaknya menutupi mulut dengan serbet makan, sebaiknya menunggu tidak ada orang lain baru dikeluarkan.
16.  Waktu makan selalu berdiam diri adalah kurang sopan, hendaknya berbincang dengan orang di sebelah. Namun pada saat mengunyah jangan berbicara. Sekalipun ada yang mengajak Anda berbicara, juga mesti menelan dulu makanan di mulut baru menjawab. Sewaktu berbicara boleh tidak meletakkan pisau garpu, namun jangan sambil menggerak-gerakkannya di udara.
17.  Di meja makan, segala makanan hendaknya di-ambil dengan pisau dan garpu. Hanya seledri, buah-buahan, snack kering, buah kering, permen, irisan kentang goreng, jagung, paha katak, roti dan lain-lain, boleh dimakan dengan dipegang tangan.
18.  Ketika pelayan membagikan makanan secara berurutan, saat sampai di sebelah kiri, baru merupakan giliran Anda. Bila pelayan masih berdiri di sebelah kanan janganlah mengambil, saat itu merupakan giliran tamu yang ada di sebelah kanan Anda untuk mengambil makanan.
19.  Waktu mengambil,  sebaiknya setiap macam diambil sedikit, dengan demikian akan menyenangkan nyonya rumah. Kalau memang sangat tidak menyukai makanan tertentu, juga boleh mengatakan, Terima kasih, tidak.
20.  Ketika nyonya rumah akan mengambilkan makanan untuk anda. Anda boleh menyodorkan piring bersama pisau dan garpu kepa-danya atau menyerahkan kepada petugas. Bila beliau tidak menawarkan kepada anda, andapun tidak dapat meminta tambah, karena berbuat demikian sangatlah tidak sopan.
21.  Beberapa jenis makanan seperti roti, mentega, selei, acar, buah-buahan yang dikeringkan, permen dan lain lain, perlu menunggu nyonya rumah mempersilahkan baru boleh disantap.
22.  Para tamu ketika bergilir mengambil makan, tamu pria selayaknya mempersilahkan tamu wanita disampingnya mengambil dahulu, atau menawarkan jasa untuk mengambilkannya.
23.  Sewaktu makan, jangan mengambil makanan melintasi muka orang. Bila memerlukan sesuatu hendaknya disampaikan melalui bagian belakangnya.
24.  Setelah makan, para tamu hendaknya menunggu nyonya rumah berdiri baru satu per satu mengikutinya meninggalkan meja makan. Meninggalkan perjamuan ketika masih makan atau ketika perjamuan belum selesai adalah kurang sopan. Setelah berdiri, tamu pria hendaknya membantu kaum wanita untuk mengembalikan kursi ke tempatnya semula.
25.  Serbet makan diletakkan di atas meja, jangan dilipat seperti keadaan semula.
26.  Agar seluruh perjamuan dipenuhi atmosfir menggembirakan dan harmonis, bukan saja para tamu mesti berperilaku tepat dan sopan, sikap tuan dan nyonya rumah juga sangat menentukan.
27.  Setelah perjamuan dimulai, kewajiban tuan dan nyonya rumah adalah memfasilitasi komunikasi yang hidup dan menarik, setiap tamu tidak terabaikan. Bila ada seseorang yang membicarakan topik yang kurang tepat, tuan rumah hendaknya secara cerdik segera mengalihkan topik pembicaraan.
28.  Dalam perjamuan, tuan rumah hendaknya menunggu para tamu selesai menyantap sejenis makanan baru melanjutkan dengan jenis berikutnya.
29.  Tuan rumah hendaknya tidak makan terlalu cepat, bila kebanyakan orang sudah selesai, sedangkan ada beberapa orang masih belum menyelesaikannya, maka sebaiknya mengurangi kecepatan agar tidak ada tamu yang merasa kurang nyaman.
30.  Dalam perjamuan, tuan rumah hendaknya berusaha keras agar setiap tamu merasa nyaman dan leluasa. Andaikan seorang tamu menjatuhkan pisau garpu di lantai, hendaknya dengan sopan segera mengupayakan penggantinya.
31.  Bila seorang tamu tanpa sengaja memecahkan piring atau mangkuk, nyonya rumah hendaknya dengan tenang membereskannya dan mengucapkan kata-kata yang menghibur, jangan menunjukkan wajah yang tidak senang.
32.  Tuan rumah tidak boleh memerinci perhitungan biaya yang dikeluarkan dalam perjamuan di depan para tamu.

Adapun makanan yang dapat dipegang dengan tangan dalam etika makan internasional yaitu :
1.      Roti: break slices of bread, rolls and muffins in half or into small pieces by hand before buttering.
2.      Daging : jika potongan dagingnya tebal, makanlah dengan menggunakan pisau dan garpu. Jika garing, pecahkan dengan garpu dan makanlah dengan tangan.
3.      Makan dengan tangan: Ikuti pedoman tuan rumah. Jika makanan tersebut disajikan dalam piring, ambil dan letakkan pada piring anda sebelum memakannya.
4.      Makanan yang biasanya langsung dimakan dengan tangan: jagung pada ikan tongkol, tulang iga, lobster, kepiting dan tiram dengan cangkang terbuka, sayap ayam dan tulang (untuk situasi tidak resmi), sandwiches, beberapa jenis buah tertentu, buah zaitun, seledri, roti dan kue kering.

Jenis – jenis jamuan makan internasional :
Dalam jamuan makan internasional dikenal enam jenis istilah makan.
Yakni :
1.      Cofee morning diadakan pada pagi hari, pukul 10.00-12.00.
2.      Brunch alias breakfast lunch, diadakan antara waktu makan pagi hingga siang.  Biasanya di atas jam sembilan, makanan disajikan prasmanan.
3.      Lunch diadakan mulai pukul 11.30-17.00.
4.      Teatime biasanya acara minum teh yang diadakan pukul 14.30-17.00.
5.      Sedangkan cocktail merupakan jamuan berdiri, yang diadakan sebelum makan malam. Yakni, antara pukul 18.00-19.00.
6.      Dinner. Yakni jamuan makan yang diadakan pada pukul 19.00.

Apabila ada makanan yang terselip dari mulut,  dapat disingkirkan dengan cara:
1.      Serpihan buah zaitun: keluarkan dengan hati-hati ke telapak tangan sebelum membuangnya ke piring.
2.      Tulang ayam: gunakan garpu untuk membuang ke piring.
3.      Duri ikan: buanglah dengan jari.
4.      Bagian yang lebih besar: tulang atau makanan yang tidak ingin anda makan keluarkan dengan hati-hati dan tersembunyi ke dalam serbet makan hingga tidak diketahui orang lain.

Dalam etika makan internasional terdapat pula tata cara untuk minum, sebagai berikut :
1.      MUG (gelas agak besar tanpa kaki) yang digunakan untuk minum kopi, teh atau minuman panas lainnya, biasanya digunakan pada acara tak resmi. Tatakan biasanya disertakan untuk meletakkan sendok kecil, bahkan kadang tidak disediakan sama sekali. Bila disertai tatakan/lepek, biasanya sendok diletakkan dengan posisi menghadap ke bawah atau di sisi piring mentega atau piring makan. Jangan lupa mengeluarkan sendok dari mug pada waktu akan minum.
2.      Letakkan teh celup yang sudah dicelupkan ke dalam cangkir yang berisi air panas pada piring alas/tatakan cangkir.
3.      Sebelum mereguk es teh manis, es kopi susu, atau jus, jangan lupa singkirkan sendok pengaduk yang berbentuk panjang. Letakkan di tatakan setelah selesai mengaduk minuman. Bila tak tersedia, jangan lupa memintanya.
4.      Bila kopi atau teh tumpah, tanyakan apakah bisa mengganti tatakan. Bila tidak memungkinkan, gunakan serbet atau tisu untuk membersihkannya. Hal ini untuk menghidari tumpahan yang lebih banyak atau mengenai baju Anda.
5.      Jika disuguhi minuman dengan gelas yang biasa digunakan untuk anggur merah, pegang kaki gelas. Untuk anggur putih, pegang badan gelas untuk menjaga kedinginan minuman tersebut. Bila di gelas minuman terdapat hiasan buah seperti stroberi, ceri, dan lainnya tapi Anda tidak ingin memakannya, boleh disingkirkan.
6.      Sebaiknya jangan meniup minuman yang panas untuk mendinginkannya. Agar cepat dingin, Anda bisa mengaduk minuman secara perlahan atau tunggu sampai panasnya berkurang.

ETIKA MAKAN DALAM JAMUAN BISNIS
Jangan sepelekan etika makan saat berbisnis. Sebab, berdasarkan hasil survei lembaga riset diketahui, 49% Bagian Keuangan menyatakan sebagian besar keberhasilan transaksi bisnis justru terjadi di luar kantor, seperti di restoran atau tempat entertain yang lain. Hasil survai juga menyebutkan yang menjadi wakil perusahaan wajib mengerti tentang bagaimana cara meng-entertain (menghibur) klien dan tata cara makannnya. Sebab, hal itu mempengaruhi citra perusahaan. Cara makan seseorang itu menunjukkan karatkernya dan berpengaruh terhadap citra perusahaan. Hubungan Sosial, entertaining etiquette bertujuan mempererat hubungan sosial antara yang mengundang maupun tamunya, baik untuk kepentingan bisnis atau keperluan lainnya. Tips bagi pengundang, tentukan restorannya, datang lebih awal, siapkan pembayaran, dan selalu menawarkan.
Sementara bagi penerima undangan jangan terlambat, perhatikan kode-kode undangan, beri tahu jika vegetarian/ alergi terhadap makanan tertentu.

ETIKET UMUM JAMUAN MAKAN BISNIS
1.      Memperkenalkan Sesama Kolega.
Untuk memperkenalkan dua orang teman yang tidak saling mengenal pada tempat yang tidak formal pasti lebih mudah dibandingkan di tempat yang lebih formal semisal di seminar atau rapat. Dengan memperkenalkan secara resmi orang-orang yang Anda kenal tetapi di antara mereka belum saling mengenal, suasana kaku dan tak nyaman pun bisa sirna.Utamakan orang yang lebih penting (lebih tua atau posisinya lebih tinggi). Jika Anda sedang berada di acara makan siang bisnis dan ingin memperkenalkan atasan Anda pada kolega dari perusahaan lain, misalnya, sudah pasti dalam hal ini atasan Anda merupakan orang yang lebih penting. Katakan langsung kepadanya, “Pak, perkenalkan Sdr. Putra dari Perusahaan X.” Lalu kepada Putra, katakan, “Putra, perkenalkan atasan saya dari Perusahaan Y, Bapak Pangaribuan”. Dengan demikian, perkenalan singkat tadi dapat berkembang pada pembicaraan lebih lanjut di antara mereka. Anda dapat mengganti contoh atasan dan kolega dengan ibu Anda dan teman, atau kakek Anda dengan sahabat Anda. Bila tidak yakin siapa yang harus Anda dahulukan, Anda dapat memilih seseorang yang sepantasnya didahulukan.
2.      Berdiri
Jika Ada Yang Bangun Menurut etika, seorang pria sebaiknya berdiri jika rekan semejanya yang berjenis kelamin wanita meninggalkan meja atau kembali ke meja setelah ia dari kamar kecil, misalnya. Hal ini tampak kuno tetapi tetap berlaku untuk masa kini. Kecuali pada acara makan siang bisnis, seorang pria harus berdiri bila seorang wanita yang duduk di meja yang sama, apakah itu istrinya atau orang lain, akan meninggalkan meja ataupun kembali ke meja. Terutama bila wanita tersebut duduk di sebelah Anda. Para wanita menghargai sikap ini. Pada meja yang agak padat, beri ruang pada seorang wanita yang akan duduk ataupun berdiri.
3.      Perbaiki Dasi
Walaupun Anda sedang merasa sangat lapar dan ingin segera makan, jangan lupa atur letak dasi sebelum mulai menyantap hidangan sehingga tidak mengganggu saat Anda tengah makan. Jangan letakkan dasi ke belakang bahu karena hal ini tampak tidak sopan dan tidak rapi. Bila tidak mempunyai klip khusus untuk dasi, masukkan sedikit bagian ujung dasi ke dalam kemeja. Serbet juga dapat dipakai untuk menutupi dasi Anda.
4.      Cicipi
Anda tidak tahu apakah makanan yang akan dimakan sudah cukup asin atau belum. Jangan rusak acara makan tersebut dengan menambahkan garam pada makanan sebelum Anda tahu pasti apakah makanan tersebut sudah cukup asin atau belum bagi Anda. Karena dengan langsung menambahkan garam tanpa mencicipinya terlebih dahulu dan ternyata makanan tersebut sudah cukup asin, Anda tidak mungkin dapat menghabisi makanan tersebut dan hal ini akan memberi kesan tidak baik. Alasan berikut (dan hanya berlaku di pesta makan malam), menambahkan garam pada makanan di piring Anda akan memberi kesan seakan Anda tidak percaya terhadap masakan tuan rumah. Bila ditanya apakah perlu garam, minta garam dan lada, karena garam dan lada selalu berada bersama.
5.      Siku Di Meja
Meletakkan siku di meja memang nyaman tetapi hal ini tidak dibenarkan bila Anda melakukannya pada suatu jamuan makan siang atau makan malam. Hal ini memberi kesan tidak sopan. Apalagi bila kemeja yang Anda kenakan berlengan panjang. Bila terkena noda, akan terlihat jelas. Kapan Anda boleh meletakkan siku di meja makan? Waktu yang tepat adalah di antara dua makanan. Maksudnya, pada waktu selesai menyantap makanan pembuka dan akan masuk ke makanan utama atau pada saat selesai menyantap makanan utama dan akan melahap makanan penutup. Anda dapat relaks sebentar sambil menantikan makanan berikutnya. Atau dapat juga pada saat Anda harus berbicara dengan teman satu meja yang posisinya tak langsung di sebelah Anda. Letakkan siku di atas serbet dan dekatkan posisi Anda dengan lawan bicara sehingga Anda dapat mendengar apa yang dikatakannya, demikian pula sebaliknya.



ETIKET MAKAN DI KANTOR
Jam istirahat yang terlalu singkat, ingin berhemat, kantin yang jauh dari kantor, masih banyak pekerjaan yang belum selesai, atau sekedar malas keluar kantor adalah beberapa alasan yang membuat karyawan seringkali melewatkan makan siang mereka. Namun, dengan alasan kesehatan yang berdampak pada produktifitas kerja, mau tidak mau tubuh harus tetap mendapatkan asupan makanan agar bisa terus bekerja. Hasilnya, membeli makanan lalu menyantapnya di meja makan siang atau sekedar ngemil di meja kerja pun menjadi pilihan. Perut tetap terisi, dan schedule pekerjaan tetap jalan sebagaimana yang direncanakan.
Makan di meja kerja memang lazim dilakukan oleh para karyawan, bahkan jika peraturan perusahaan sebenarnya tidak memperbolehkan hal tersebut. Sekalipun ada ‘toleransi’ dari perusahaan demi menjaga kesehatan dan performa kerja karyawan, bukan berarti Anda dapat mengabaikan etika. Di bawah ini adalah beberapa rules yang harus diperhatikan tentang etika makan di kantor:
¨      Make it simple. Anda tetap harus ingat bahwa meja kerja bukanlah meja makan, jadi sebaiknya bawa makanan yang tidak terlalu menghabiskan banyak tempat dan dikemas dengan praktis
¨      Jangan makan di depan klien atau sambil bicara di telepon. Berhati-hatilah jika sewaktu-waktu klien Anda masuk ke ruang kerja atau menghampiri meja Anda. Hentikan aktivitas makan jika Anda harus melayani mereka. Jika pekerjaan Anda berhubungan dengan pemakaian telepon, jangan pernah mengangkat telepon atau berbicara dengan mulut penuh makanan.
¨      Hindari makanan berbau tajam. Makanan yang mengandung bawang atau bahan beraroma kuat dan masih panas mungkin terasa menggugah selera bagi Anda, tapi belum tentu teman kerja Anda menyukainya. Karena itu pilihkan makan siang yang tetap nikmat dimakan walaupun sudah dingin. Selain dapat menganggu orang lain, aroma yang terlalu kuat dapat menarik perhatian.
¨      Perhatikan waktu makan. Gunakan waktu break Anda dengan sebaik-baiknya. Meskipun seolah-olah Anda makan sambil bekerja, tapi performa kerja Anda tidaklah maksimal. Selesaikan dengan cepat makanan Anda, kemudian bersiaplah bekerja kembali.
¨      Jaga kebersihan. Bersihkan meja kerja Anda setelah makan, jangan sampai ada sisa makanan yang tertinggal. Selain demi kenyamanan Anda bekerja, remah-remah yang terselip di keyboard atau di meja Anda adalah media yang baik untuk perkembangan bakteri merugikan.
¨      Hargai rekan kerja Anda. Saat Anda sedang asyik makan, mungkin rekan kerja Anda masih sibuk bekerja. Maka hargailah mereka dengan tidak membuat terlalu banyak keributan atau mengajak mereka mengobrol. Apalagi jika mulut Anda penuh dengan makanan, selain tidak sopan juga untuk mencegah Anda secara tidak sengaja menyemburkan makanan ke wajah mereka.
¨      Bersihkan diri setelah makan. Karena Anda masih harus bekerja setelah makan, jangan lupa untuk mencuci tangan dengan sabun untuk kebersihan dan menyikat gigi. Selalu bawa sabun atau hand sanitizer jika tempat kerja Anda adalah shared workspace.
Dengan memperhatikan hal-hal di atas, diharapkan Anda dapat tetap menjaga etika sekalipun sebenarnya makan dalam kantor dianggap kurang pantas. Selain itu, jika memang memungkinkan ada baiknya mulai memisahkan antara waktu bekerja dan makan atau istirahat siang. Hal ini supaya dua-duanya dapat berjalan baik tanpa saling mengintervensi satu sama lain.

C.   ATURAN PENEMPATAN ALAT MAKAN (TABLE SETTING)
Penataan meja makan di hotel dan restoran memiliki setandar internasional. Baik jenis alat makan maupun napkin. Ukuran napkin setandar jamuan resmi yang disarankan untuk hotel dan restoran adalah 45 x 45 cm sampai dengan 50 x 50 cm. Adapun peletakan napkin biasanya diletakan di atas dinner plate atau piring makan. Adakalanya, napkin diletakkan disebelah kiri piring makan. Berikut table setting atau peletakan alat makan standar internasional.




http://3.bp.blogspot.com/-Vp8v1orUmZc/UNB3__f4jdI/AAAAAAAAAHo/yU10C7yGg98/s320/images.jpg 


  Keterangan Gambar:
1.       Place mate
2.       Garpu salad
3.       Dinner fork
4.       Show plate
5.       Dinner plate
6.       Napkin (Serbet makan)
7.       Cup soup
8.       Dinner spoon
9.       Pisau salad
10.   Soup spoon
11.   Dessert spoon
12.   Tea spoon
13.   Water goblet
14.   wine glass
15.   Sugar and tea bowl
16.   Sallt & pepper shaker
17.   Jam & Marmalade bowl
18.   Butter spreader
19.   B&B plate (bread & butter plate) dan
20.   Tea & coffee cup

Etiket Penggunaan Napkin

Di dalam table setting, yang dimaksud napkin adalah serbet makan. Dalam jamuan makan, napkin memiliki fungsi dan kegunaan sebagai berikut;
1.      Menghias dan memperindah dekorasi meja makan.
2.      Menutupi pangkuan waktu makan, agar makanan dan minuman yang terjatuh tidak mengotori pakaian.
3.      Untuk membersihkan atau menyeka mulut. Ketika ada makanan atau noda yang menempel di bibir. Cara menggunakannya, tarik serbet dari pangkuan, kemudian lipat segi empat atau segi tiga. Tekan-tekan ke bibir yang terkena noda makanan. Kembalikan napkin ke pangkuan. Tidak disarankan menggosok atau menyeka bibir terlalu kuat, cukup ditekan-tekan saja.
4.      Memberikan kode atau isyarat kepada pelayan. Jika anda akan meninggalkan meja makan sebentar, misalnya ke toilet atau ada keperluan lain dan akan kembali ke meja makan. Lipat napkin segi empat dan letakan napkin di atas sandaran atau pegangan kursi. Jika kursi tidak memiliki sandaran atau pegangan, letakkan napkin di atas tempat duduk. Ini sebagai tanda kepada pelayan agar alat makan dan hidangan di atas meja makan anda tidak dibersihkan karena anda akan kembali lagi.
5.      Ketika selesai  makan, lipat napkin segi empat dan letakan di sebelah kanan atau kiri piring makan anda. Jangan membiarkan serbet ditinggalkan begitu saja tanpa dilipat, ini menandakana anda kurang memahami etiket jamuan makan.
6.      Jangan menggunakan napkin untuk mengelap ingus/kotoran hidung. Mengalungkan napkin di leher dan menutupi dada dianggap kurang etis di dalam jamuan makan.
7.      Napkin juga berfungsi sebagai menutupi mulut saat anda mengeluarkan tulang, biji atau mengambil kotoran yang terselip digigi.


D.   ATURAN UMUM TABLE MANNER SERTA HAL TABU DALAM JAMUAN MAKAN
Ada beberapa aturan table menner yang umum dilakukan yaitu
1.      Cuci tangan sebelum makan atau pergi ke meja
2.      Makan dengan tangan kanan Anda saat akan menyentuh makanan anda menggunakan tangan.
3.      Jangan mulai makan sebelum tuan rumah menginstruksikan tamu untuk melakukannya. (jika makan di rumah orang).
4.      Jika sudah siap memesan menu, lihat daftar menu dengan wajar, jangan terlalu lama. Segera menunjuk menu yang anda pilih. Setelah itu biasanya pelayan mempersilakan anda mencicipi menu pembuka atau Appetizer. (Apabila makan di restoran).
5.      Selalu menutup mulut ketika mengunyah makanan.
6.      Berbicara dengan volume suara yang rendah
7.      Tutupi mulut saat batuk atau bersin


Ada pun beberapa hal yang tidak boleh dilakukan selama jamuan makan yaitu sebagai berikut :
1.      Selama jamuan makan berlangsung, jangan duduk membungkuk atau bersandar malas. Duduklah dengan tegak dengan jarak badan dengan tepi meja selebar lima jari. Hindari mengembangkan kedua belah siku dan meletakannya di atas meja makan.
2.      Jika jamuan dilakukan di rumah dan anda duduk satu meja dengan host (tuan rumah), jangan buka napkin sebelum tuan rumah melakukannya. Serbet makan hanya digunakan untuk menyeka jari tangan dan bibir. Jangan sekali-kali menyeka keringat, hidung atau membersihkan peralatan makan dengan napkin.
3.      Jangan menyuap makanan dengan porsi yang besar, apalagi mengunyah dengan berkecap. Kunyah makanan dengan posisi mulut tertutup dan tanpa kecap. Berbicara ketika mulut masih penuh makanan juga harus dihindari.
4.      Minum dilakukan pada saat mulut tidak terisi makanan. Teguklah perlahan tanpa mengeluarkan bunyi.
5.      Jangan berbicara atau mengambil hidangan tanpa meletakan peralatan makan terlebih dahulu.
6.      Jika anda melakukan kesalahan, seperti menumpahkan minuman atau menjatuhkan alat makan. Jangan panik, segera minta maaf dengan tamu yang diduk disekeliling kita dan panggil waiter untuk membersihkannya.
7.      Apabila ada hidangan yang disajikan dengan sumpit, makan dengan posisi kepala agak menunduk agar tidak berjatuhan. Jangan menusuk makanan dengan sumpit atau mengembalikan makanan yang telah di ambil.
8.      Jangan mengambil makanan yang berlebihan sehingga piring anda terlihat seperti gunung. Ambil seperlunya dan tambah lagi jika anda menginginkannya. Usahakan jangan meninggalkan meja selama jamuan berlangsung. Jika anda terpaksa harus meninggalkan ruangan dan akan kembali lagi, mintalah ijin dan letakan napkin di sandaran atau di dudukan kursi sebagai tanda anda akan kembali lagi.
9.      Usahakan jangan meninggalkan meja selama jamuan berlangsung. Jika anda terpaksa harus meninggalkan ruangan dan akan kembali lagi, mintalah ijin dan letakan napkin di sandaran atau di dudukan kursi sebagai tanda anda akan kembali lagi.
10.  Merokok sebaiknya dilakukan bila semua tamu telah selesai menyantap hidangan penutup. Biasanya dilakukan saat digestif drink pada akhir jamuan.
11.  Sebisa mungkin jangan menggunakan tusuk gigi di meja makan, lakukan di toilet. Jika terpaksa dilakukan, tutup mulut anda dengan napkin atau telapak makan sebelah kiri.
12.  Di akhir jamuan, sampaikan sedikit pujian kepada tuan rumah atau pihak penyelenggara, seperti makananya lezat atau suasana pestanya meriah. Ucapkan terima kasih dengan memberi senyuman dan berpamitlah.


E.    BERAGAM TATA CARA MAKAN DI BERBAGAI NEGARA
Dunia ini memiliki banyak sekali kebudayaan yang beraneka ragam. Apalagi jika sudah terpisahkan benua, bahkan negara tetangga sekalipun, cara dan tradisi mereka bisa saja bertolak belakang. Berkaitan dengan hal itu, cara makan di tiap negara yang secara garis besar terpisahkan oleh benua pun pastinya berbeda-beda dan beragam, sebagai berikut :
1.      Jepang
Masakan Jepang dikenal dengan julukan the healthies food in the world. Tidak hanya itu, jenis makanan dan teknik memasaknya sangat variatif. Seperti robatayaki, teknik memasak yang sangat tradisional, yaitu dengan cara memanggang bahan makanan di atas bara api. Juga tepanyaki, yang dalam bahasa Indonesia berarti besi pemanggang, banyak ditawarkan di resto Jepang. Bahan makanan juga dimasak oleh koki dengan aksinya langsung di depan umum. Biasanya di orang2 jepang makan dengan menggunakan sumpit dan mangkok. Bahkan terkadang untuk makanan yang susah di ambil dengan sendokpun mereka masih tetap menggunakan sumpit. selain itu, saat mereka makan, mereka tidak dudu k dikursi atau lesehan tetapi seperti BERLUTUT dan dialasi bantal.kalau makan sup dan makanan berkuah lainnya harus diseruput, terus gak boleh menuangkan saos di nasi dan menggunakan 2 pasang sumpit untuk mengambil satu lauk (biasanya tidak sengaja 2 orang mengambil lauk yg sama).
2.      China
SEJARAH panjang kuliner China ternyata berlaku pula untuk tata cara makannya yang telah berusia ribuan tahun. Tata cara makan China yang berkembang hingga saat ini berasal dari zaman Dinasti Zhou pada abad ke-11. Tata cara makan ala kerajaan ini kemudian berkembang dengan berbeda di tiap-tiap wilayah China. Dulu, perbedaan tata cara makan tergantung pada strata sosial yang terbagi menjadi kelompok ningrat,pejabat,pedagang,rakyat biasa. Sekarang umumnya tata cara makan hanya 2 macam, yakni tuan rumah dan tamu. tata cara makan di china mirip seperti Jepang, hanya ada sedikit perbedaanantara lain seperti :
¨      Tempat duduk paling utama biasanya ditempatkan menghadap timur atau pintu masuk.
¨      Etnis China juga memiliki kebiasaan bersulang. Namun sulang tidak dilakukan bersamaan melainkan berurutan mulai dari tamu terhormat, diikuti yang duduk di sebelahnya, hingga tempat duduk terakhir.
Saat santapan dimulai, orang harus menjaga cara makannya agar tetap sopan. Orang muda harus menunggu orang lebih tua mengatakan, Ayo makan, untuk mulai makan.
¨     
Aturan dalam memegang mangkuk, jempol harus berada di tepi mangkuk di dekat mulut.
3.      Arab
Anda tidak akan menemukan sendok dan garpu di meja-meja makan orang arab, karena kenikmatannya mereka lebih suka makan dengan tangan. Selain itu mereka suka makan ramai-ramai dalam satu tempat, misalnya nasi di tempatkan di wadah yang agak besar & dari wadah inilah mereka makan berjamah. Selain nasi juga di tumpuk daging, bisa daging kambing dan onta. Makanan Arab memang kebanyakan terbuat dari daging dan semacam roti yang bentuknya bulat.Salah satu kebiasaan lain ialah makan sambil ngobrol, bahkan jika makan sudah selesai, tetap dilanjutkan. Dan juga makanan berlebih setiap selesai makan. Ambilah makanan yang terdekat dengan anda, jika anda ingin mengambil makanan yang letaknya agak jauh, maka permisi terlebih
dahulu, karena memang meja makannya besar dan panjang.

4.      Amerika Serikat
Pasca Perang Dunia II, AS sebagai pemenang perang menerapkan budaya santap makan baru. Jadwal kerja dibuat seefisien mungkin dengan cara Amerika yaitu sistim one hour lunch break. Peradaban Latin mereka yang sudah berumur ribuan tahun mengajarkan bahwa makan adalah ritual yang sacré. Setelah kenyang menyantap makanan utama, diperlukan waktu santai sambil minum kopi. Disini kita menyebutnya dengan istilah menurunkan nasi sebelum melanjutkan kerja. Ini memakan waktu paling tidak 2 jam.Tahun 1980-an, pada waktu gerai-gerai McDonald, Kentucky Fried Chicken dan lain-lain memulai ekspansinya dari AS ke berbagai negara di dunia menawarkan fastfood. Tidak dapat dibantah bahwa fastfood adalah budaya gastronomi AS. Burger, hot dog bahkan pizza adalah makanan asli Eropa yang dulu juga ikut bermigrasi ke Amerika, pasca pelayaran Christopher Columbus. Kini mereka menyebar ke seluruh penjuru dunia, termasuk kembali ke Eropa dengan wajah lain, yaitu wajah fastfood àla Amerika Serikat. biasanya mereka makan menggunakan pisau dan garpu.
5.      Eropa
MENU utama bergaya Eropa identik dengan penggunaan saus dan pasta. Di Inggris, cara makan kita harus sesuai dengan table manner. Jika tidak, kita akan dicap sebagai orang yang kurang tahu sopan santun. mirip seperti orang2 di ameerika, mereka pun juga kebanyakanmakan menggunakan pisau dan garpu. Mulai makanan ringan sebagai pembuka hingga hidangan penutup, yang bisa menyajikan enam jenis menu atau bahkan lebih. Banyak hidangan bisa disajikan, mulai abalone (kerang), udang, hingga risotto khas Italia.Hidangan utama ala Eropa biasanya hampir sama. Rata-rata menggunakan saus, daging sapi, atau aneka bahan baku dari laut, kata chef spesialis menu Eropa, Wijaya Gunawan.
Hidangan utama bergaya Eropa biasanya juga disesuaikan dengan tema serta acara yang akan dilangsungkan. Menu utama ala Eropa yang paling banyak digemari adalah yang menggunakan saus, pasta, ataupun bahan-bahan seperti daging asap dan kentang. Menu utama ala Eropa juga disajikan dengan segelas champagne atau wine.

BAB III
PENUTUP
A.   KESIMPULAN
Banyak hal yang dapat kita ambil dalam makalah ini, penulis menyipulkan bahwa table manner itu penting agar kita tidak dipandang sebelah mata dalam jamuan makan yang formal nantinya, serta tidak membuat kita malu jikalau kita benar-benar mendalami itu semua. Tidak akan pernah ada yang tau akan jadi apa kita nantinya, tapi siapa tau juga kita menjadi salah seorang yang akan berada pada situasi jamuan penting itu. Who knows..

B.   SARAN
Makan, adalah alat bantu komunikasi. Paham etiket di meja makan mempermudah kita dalam pergaulan.  Dalam acara jamuan makan, tata cara makan atau table manner merupakan hal utama yang penting diperhatikan.  Tata cara makan menunjukkan siapakah diri kita sebenarnya.
















DAFTAR PUSTAKA

http://table-manner.html
http://93025-tata-cara-makan-di-berbagai-negara-%5B-pic%5D.html
http://Belajar%20Table%20Manner,%20yuuuk%E2%80%A6..%20_%20Marchei%27s%20Journey.htm
http://belajar-etiket-jamuan-makan.html
http://Cara%20Makan%20_%20informasi%20berbagai%20tata%20cara%20makan%20di%20Indonesia%20_%20Aku%20Peta.htm
http://etika-makan-table-manners.html
http://Table%20Manner%20-%20konsultankarir.com.htm
http://Table%20Manner%20(Etika%20Makan)%20%E2%80%93%20Tinarbuka-AW.htm